Transportasi Umum yang Lebih Nyaman>Trans Jogja???

Udah pernah denger rencana Yogyakarta bakal punya Bus Patas mirip Trans Jakarta di Ibukota sono???
Ato anda-anda sudah mulai menebak-nebak karna banyak halte yang mulai dibangun akhir-akhir ini?
Gak cuman itu, tadi pagi pas mau berangkat kuliah di kampus tercinta aku juga liat pihak pengembangnya dah mulai nyicil bikin rambu Trans Jogja.
Shoot with Nokia 6233
(Gambar diambil pake Nokia 6233)
Ternyata memang benar Jogja tercinta kita ini bakal dihiasi dengan lalu-lalang Bus besar ukuran Patas yang merupakan kolaborasi antara Departemen Perhubungan, Pemprop DIY, Pemkot Yogyakarta, dan pihak swasta di Yogyakarta. Bus ini rencananya tidak hanya beroperasi di kota Yogyakarta saja, tetapi bakal melayani Sleman dan Bantul juga.
Rencananya sih udah beroperasi bulan November 2007 ini,,, tapi ya biasalah klo gak pake ngaret tu bukan orang Indonesia..
Ngelesnya karena persiapan dari daerah dan pusat yang belom matang,, tp mereka nambahin kalo akan diupayakan bisa beroperasi 54 unit sekalian dari rencana semula 20 unit, Selain itu mereka ngaku juga kalo pembangunan shelter mencapai 40 persen dan kesiapan operasional 50 persen. Rencananya keseluruhan shelter yang ada nanti sebanyak 76 shelter….

Jadi pengen tau, seberapa besar manfaat keberadaan Trans Jogja buat transportasi kota kita ini, lebih2 andilnya mengurangi kemacetan.. Jangan2 malah cuma nambah macet aja karna jalan-jalan di Jogja yang kuarang luas dipake lewat Bus yang lumayan gede???
Memang sih, yakin banget, awal-awal beroperasi Januari kelak bakal banyak yang pake jasa Bus tersebut, tapi kalo gak dibarengi ama kualitas pasti cuman bertahan sebentar dan masyarakat yang pny kendaraan pribadi bakal balik lagi pake kendaraan mereka sendiri dan ujung-ujungnya jogja makin macet…

Yaaaahh,, let’s seeeeeeeeeeee….

Advertisements

18 responses to “Transportasi Umum yang Lebih Nyaman>Trans Jogja???

  1. membayangkan semakin banyak bis yang bakal salip2an…

    *tetap setia di alfa II-R*

  2. Ho’oh,,,
    Untuk urusan motor kesetiaanmu telah terbukti joe…..

  3. Assalaamu’alaikum
    Hm.. Sedikit lebih mutu. 🙂
    Kalo menurutku sih Ad, penglaman 3 tahun di Jogja nih..
    0. Kebanyakan pendatang itu bawa kendaraan sendiri2. Liat aja platnya banyak yang non-AB. Tapi lihat lagi, yang plat AB juga tetep mayoritas to? 😀
    1. Kalo mau ngilangin macet, mbok ya sekali-sekali dirimu bawa sepeda ke kampus, or naek kopata. Aku sampe item nih naek sepeda mulu.. Motor dipake kalo lagi ujan or jarak jauh aja..
    2. Menambah alat transportasi umum ndak menyelesaikan masalah kota kalau paradigmanya masyarakat ga berubah. Lakukan hal2 kecil seperti matikan mesin saat berhenti di lampu merah aja pada ga peduli, bener ga?

    Hm… Talk is cheap, show me the code…

  4. itu fotone di jalan mana e? salah satu haltenya yg di depan kopma itu po?

  5. ->to-sangprabo: Aku punya alasan bow, knapa gak latah ikut2an pakai sepeda buat ke kampus.
    1. Pakai sepeda ditengah asap knalpot itu meningkatkan resiko penyakit jantung dan juga imbas dari gas beracun yang dihasilkan dari knalpot kendaraan lebih besar meracuni kita..
    Kenapa???
    Karena disaat kita mengeluarkan tenaga extra untuk mengayuh sepeda, otomatis tubuh kita akan membutuhkan banyak oksigen, sehingga secara reflek kita akan menghirup udara sebanyak-banyaknya.
    Dan otomatis pula gas beracun yang kita hirup semakin banyak.
    Masuk akal kan??
    Lagipula jarak rumahku ke kampus lebih jauh daripada jarak kosmu ke kampus..
    Dan klo cm mau pamer, aku dl SMP jg naik sepeda..
    Jaraknya dari kosmu ke utara sampai PLN Jakal…
    Hampir 3 tahun!!
    Paling klo lagi males, naik Bus atau minta anter…
    Mgkn juga suatu saat aku mau naik sepeda klo mayoritas pengguna jalan juga bersepeda, seperti di Jepang atau Yogyakarta tempo doeloe..
    Egois memang,,pasti km pgn bilang “Klo bukan kita yang mulai, siapa lagi”
    Tp memang aku gk mau sakit gara2 alasan mengurangi macet td.. Toh aku lebih sering naek motor yg notabenenya gak segede mobil…

    Trus tentang matikan mesin saat lampu merah itu juga salah kaprah,,
    Mesin justru mengambil banyak bahan bakar saat Start engine…
    Jd otomatis polusi yang dihasilkan makin banyak..
    Jd mgkn aku setuju dgn pendapatmu tp dengan catatan lampu merahnya baru aja nyala, alias masih lama jalannya…

    ->to-trojan :
    Deket monjali kang,,,
    Yup, bener… Itu salah satu haltenya..

  6. No more cingcong please,just shw me d’code..:-)

    **ktamu ga bkal online?? Yah,klo gni aq bs kalh cpet posting nih..:-P Asik jg brkmptisi dgnmu. Mo adu bnyk2an duit dposito?:-D Naeru nayo Sangprabo!!
    B-)

  7. maksudnya code disini apa???
    *Lemot mode: ON
    Btw, km OL pke GPRS ya???

  8. Alhamdulillah. Akhirnya bisa online dari isteri sendiri. 😀

    Code? Aduh.. aduh.. Itu idiom Mas.. Ibaratnya, jangan banyak ngomong doang. Hla 3 tahun pake sepeda itu kan karena ente ga punya SIM/motor aja kalee.. Hehehehe…

    Soal matiin mesin saat di lampu merah, coba googling dulu baru bilang itu salah kaprah atau ndak. Hla klo cuma asal njeplak, ya ndak punya referensi begitu looo… (ini aku tiru2 gaya bahasanya Uka) Saya juga ndak selalu pake sepeda. Tapi minimal, saya sudah membantu memperlama umur bumi. ***ehm, ehm.. Ndak boleh takabur 😛

    ^^^^Iya, Ad. Tadi malem aku GPRS-an, ternyata setelah dicek, murah juga loo.. (apaan sih tiru2 terus? 😛 )

  9. 3 taon naik sepeda tu biar ngirit,,, kan daripada naek bus!!hehe,,,
    Oiya,, referensi saya dari surat kabar dan majalah…
    Yang ngomong lupa, tapi kyknya dosen Mesin UGM,,,
    Jangan salah, saya klo lagi blank baca surat kabar macam KR ato Kompas gt kok..
    Yang di google itu siapa yg ngomong???
    Masalahnya, semua org bisa aja kan nulis ttg pendapatnya trus ketauan google, akhirnya masuk di daftar search engine..

    “Saat menunggu di depan lampu merah lebih dari 20 detik, Heimerl menyarankan untuk mematikan mesin”,
    ini dari situs referensi km http://mobiljogja.com/index.php?idb=136&op=berita&p=23,,,
    brati gak salah juga kan omonganku yg bilang klo mau matiin mesin mending klo memang masih lama lampu merahnya nyala???

    Ada lagi nih:
    Cara mematikan mesin pada waktu lampu lalu lintas masih merah mungkin belum cocok diterapkan di Indonesia. Selain karena waktu yang diperlukan untuk lampu berubah dari mulai merah ke hijau relatif singkat, cara seperti itu mensyaratkan mobil harus dalam kondisi sehat.

    Jangan-jangan, setelah mesin dimatikan karena lampu merah, ketika mau di-start, mesinnya ngadat karena akinya soak.
    Dikutip dari situs referensi bowo http://www.kompas.com/kompas-cetak/0508/18/ilpeng/1981437.htm

  10. @sangprabo: emang bener matiin mesin pas lampu merah itu katanya lebih baek..tapi lha ntar kalo nyalain mesinnya lama gimana? kan malah nambah macet tuh… hehehe…

    @aday: Ad,katanya ntar kendaraan pribadi disuruh pake pertamax lho… malah hari ini udah mula naek harga bahan bakar nonsubsidi. coz harga minyak dunia udah mo nyampe USD 100/barel. makanya transportasi massal digalakkan untuk mengurangi konsumsi bahan bakar kendaraan pribadi.
    p.s.:nice article

  11. ->to-adhijogja :
    Waduh,,,bangkrut klo wajib pertamax!!!!
    Iya, hari ini memang naik antara 500-800 rupiah (tiap kota beda naiknya)..
    Btw, thanx pujiannya.. Semoga bisa jadi cambuk buat nulis yg lbh mutu..
    Tp nulis yg gak penting jg jalan teruuuuuuuss…Buat selingan!!!

  12. yah, dari pada tiap hari kita dikasih asap kebulan kayak semprotan nyamuk gt… kan enak naek bus AC

  13. Setuju nih sama pemikiran km,,,hehe…

  14. wah,,,,iah kah???
    apa gag mLh jd mct tuch??
    hohohohoho…
    muga Lncr dch,,,
    amien…

  15. Iya,,,smg target pemerintah supaya pemilik kendaraan pribadi naek bus trans Jogja ini kesampaian…
    Jd bakal berkurang deh jumlah kendaraan yang lalu lalang di jalanan…

  16. wah wah ….. 15 sampai tanggal 24 akir promo 1000
    trus 25 jadi 3000
    nih poin2 nya :

    ini slama aku jaga mulai tgl 15-25 yah 2008

    3000 tanpa turun shelter kalian bisa muter2 jogja dengan 3000/ transit shelter joga gak bayar, kecuali kamu pindah shelter dr A – B baru bayar
    berlangganan : 2700 -reguler
    anak sekolah : 2000

    Surat Edaran Dinas Perhubungan Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Nomor 5511296.

    Nah, keputusan itu, jadi mulai Senin depan, tarif tiket adalah:

    Umum/Single Trip: Rp. 3.000,00 per perjalanan
    Tarif Reguler/Berlangganan: Untuk umum Rp. 2.700,00 dan Pelajar Rp. 2.000,00 per perjalanan

    sekarang serah kamu mau pilih mana sesuwai kenyamanan dan hati kamu aja

    Program baru yg perlu kita liat dan kita jalankan walai masih ada kekurangan maklum kadang di lapangan gak sama dengan teori [ manusiawi ]
    semoga TRANS JOGJA bisa jadi solusi buat kita Amin

    Shelter kosudgama/ Pantirapih 1

    Indra 🙂

    kalo mau brosur bisa add YM id : Funkysip
    tinggalin pesan di ym

    Thanks BUat semua

  17. Wah, ada penjaga shelter mampir kesini ya??Selamat datang dan trimakasih infonya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s